oleh

Cegah Penularan Covid-19, Paripurna DPRD Digelar Teleconference

Pilarrepubli.com, (Beasi) – Akibat virus corona atau covid-19, paripurna yang digelar DPRD Kota Bekasi, Rabu (29/4/2020), berbeda dengan sebelum-sebelumnya.

Paripurna kali ini dihadiri langsung oleh Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi, Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto, Ketua DPRD Kota Bekasi Chairruman J. Putro dan seluruh anggota DPRD Kota Bekasi.

Namun, kepala organisasi perangkat daerah (OPD) mengikutinya secara virtual melalui teleconference di Stadion Patriot Candrabhaga Kota Bekasi. Paripurna kali ini membahas Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Akhir Tahun anggaran 2019 dari periode 5 tahun, pada tahun 2018 – 2023 yang tersusun berdasarkan review pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) tahun 2018 – 2023, Kebijakan Umum APBD (KUA) dan Prioritas dan Plafon Anggaran (PPA) Kota Bekasi Tahun anggaran 2019.

Adapun hal-hal pokok yang disampaikan sebagai rincian pengelolaan keuangan daerah Kota Bekasi Tahun 2019, yakni :

A. PENDAPATAN DAERAH

Penetapan target sebesar Rp 6,993 triliun dan terealisasi sebesar Rp 5,963 triliun atau mencapai 85,28 %. Bersumber dana dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), dana perimbangan dan lain lain pendapatan yang sah.

Target PAD tahun 2019 sebesar Rp 3,346 triliun, terealisasi Rp 2,442 triliun atau mencapai 72,99 % dari target. Pendapatan dari sektor pajak daerah tahun 2019 ditargetkan sebesar Rp 2,295 triliun terealisasi Rp 1,778 triliun atau mencapai target 77,46% dari target. Sektor retribusi daerah tahun 2019 target Rp 243,4 miliar terealisasi Rp 120,5 miliar atau mencapai 49,53% dari target.

Secara komposisi, perolehan PAD Kota Bekasi memberikan kontribusi sebesar 40,95% dari total Pendapatan Daerah, maka PAD menjadi salah satu fiskal yang strategis dalam membangun perkonomian dan kesejateraan masyarakat di Kota Bekasi.

B. BELANJA DAERAH

Belanja daerah yang ditetapkan tahun anggara 2019 yakni target sebesar Rp 7,004 triliun dan terealisasi Rp 5,566 triliun atau mencapai 79,47 dari Pagu Anggaran yang ditetapkan. Alokasi belanja operasi sebesar Rp 5,348 triliun terealisasi Rp 4,461 triliun atau 83,41 dari target.

Belanja modal dialokasikan sebesar Rp 1,362 triliun dan terealisasi Rp 1,104 triliun atau 81,06 % dari target. Belanja tak terduga dialokasikan Rp 293,261 miliar dan terealisasi Rp 738,969 juta atau 0,25% dari target.

Adapun capaian-capaian kinerja Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi tahun 2019 antara lain :

Apk SD/Mi mencapai 101,98% naik 4,71% dari tahun 2018Apk SMP/Mts 93,91% naik 10,09% dari tahun 2018Indeks kepuasan layanan masyarakat mencapai nilai 91,18Indeks Pembangunan Manusia 81,59, angka ini melebihi IPM Provinsi Jawa Barat di 72,03Kunjungan wisatawan domestik 1.092.996 orang melebihintarget RPJMD tahun 2019 sebesar 18,04%Produksi peternakan Kota Bekasi mencapai 23.100 Ton melebihi target RPJMD tahun 2019 sebesar 49,8%Nilai ekspor 652.048.332 u$, melebihi target sebesar 144,93%Pembangunan flyover rawa panjang dan cipendawa mengurai arus kemacetanPembangunan kantor imigrasi kelas II non TPI Kota Bekasi yang lebih reseprentatif

Disampaikan juga penghargaan penghargaan diraih pada tahun 2019 antara lain :

Penilaian Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)Harmony Award Tahun 2018 predikat kinerja terbaikPendokumentasian KLHS Terbaik Kota Bekasi dari Jabar tahun 2019Muri senam Sparko peserta terbanyakTop pembina BUMD 2019 dari Majalah Top BussinessKategori layanan kesehatan Ramah AnakBakti Koperasi dan UMKMPeringkay B sisten Akuntanbilitas kinerja instansi pemerintahPeringkat pertana kategori pemerintah Kota/Kabupaten pada penghargaan jaminan sosial ketenagakerjaan award, tingkay provinsi Jawa Barat 2019Kelengkapan penyusunan standar laporan layanan informasi publikKota/Kabupateb layak anak 2019 kategori nindyaPenghargaan bangun lapas dan kantor imigrasi. (dhit/ADV)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.